Sabtu, 20 April 2024

R.A Kartini: Sosok Pembenci Korupsi, Beresonansi Menciptakan Gelombang Antikorupsi

HARIAN-NEWS.comHari Kartini yang diperingati dalam suasana bulan suci Ramadhan pada tahun ini, tentunya lebih memberikan arti tentang sosok religi seorang R.A Kartini, yang sejatinya senantiasa menjadi suri tauladan baik bagi hidup kehidupan segenap anak bangsa di republik ini.

Tidak dapat dipungkiri, R.A Kartini adalah salah satu tokoh penting dalam dinamika kehidupan intelektual pada masa itu.

Beliau adalah simbol kebangkitan dan emansipasi wanita Indonesia dari belenggu tradisi paternalistis, dimana pandangan beliau juga mampu membuka lebar sempitnya sudut pandang masyarakat terhadap agama kala itu.

Sebagai perempuan yang lahir dan besar di keluarga Islam yang taat, Kartini ternyata memiliki pemikiran yang sangat jernih mengenai agama islam yang dianutnya.

Hal ini dapat kita lihat dari guratan R.A Kartini, yang dituliskan kepada sahabat penanya Estella Zeehandelar, di Belanda, dimana Kartini muda menceritakan keresahan hatinya terkait kurang tepatnya penafsiran agama dalam kehidupan masyarakat pada zamannya.

survey dan pendeteksi sumber air

“Disini orang diajari membaca Quran, tetapi tidak mengerti apa yang dibacanya. Samalah halnya seperti engkau mengajar saya membaca buku bahasa Inggris dan saya harus hafal seluruhnya, tanpa kamu terangkan arti kata sepatah pun dalam buku itu kepada saya,” tulis R.A Kartini dalam lembaran surat yang diterima sahabatnya Estella Zeehandelar.

Pemikiran R.A Kartini ini sejatinya sejalan dengan pandangan Komisi Pemberantasan Korupsi Republik Indonesia (KPK RI), jika di persepsikan pada sisi upaya pemberantasan korupsi yang telah berurat akar di negeri ini.

Masih banyak yang memandang keberhasilan pemberantasan korupsi, dapat dilihat dari intensitas atau tingginya volume tertangkapnya tersangka pelaku tindak pidana korupsi oleh KPK.

Sejatinya, pengentasan korupsi tidak hanya mengedepankan penindakan semata, tetapi juga pencegahan korupsi dan pendidikan antikorupsi.

Membangun orkestrasi pemberantasan korupsi dimana seluruh eksponen bangsa termasuk kartini-kartini muda zaman now, merupakan langkah efektif dan komperehensif sebagai cara efektif untuk pemberantasan korupsi.

Strategi pemberantasan korupsi yang mendasar, sistemik, dan holistik serta terintegrasi, adalah cara yang efektif dalam menangani korupsi di republik ini.

Menauladani R.A Kartini, KPK memiliki pandangan bahwasanya pemberantasan korupsi memerlukan rasionalitas, kalkulatif, terukur secara matematis, sehingga dapat dijelaskan berdasarkan kerangka teoritis dan aplikasi teknis.

Dengan kata lain, upaya penanganan korupsi adalah sesuatu yang sifatnya nyata, bukan utopia apalagi hanya mengejar sensasi semata.

Tidak dapat dinafikan bahwasanya tak tertutup kemungkinan terdapat kekeliruan terkait beberapa konsepsi pemberantasan korupsi di masa lalu, yang dimasa kini telah menjadi persepsi publik, salah satunya penindakan yang dipahami sebagai ujung tombak pemberantasan korupsi.

Jika perjuangan R.A Kartini dalam mengentaskan budaya dan tradisi paternalistis memerlukan dukungan seluruh elemen bangsa di negara ini, KPK juga mendambakan orkestrasi menyeluruh untuk menyelaraskan syair dan simfoni pemberantasan korupsi, agar efektif, tepat, cepat, terukur dan efisien untuk mencabut jantung hingga akar korupsi dari NKRI.

Sekali lagi KPK sangat berharap dukungan dari masyarakat sipil, media massa dan media sosial agar tidak hanya membantu tetapi mengambil bagian di dalam orkestra ini. Saya yakin, semakin banyak yang terlibat tentu semakin indah dan dahsyat melodi yang telantun dalam orkestra pemberantasan korupsi.

Kembali ke R.A Kartini, meski terlahir dari rahim bangsawan dengan budaya patriarki yang mendarah daging di tanah air kala itu, Kartini mampu menunjukkan bahwasanya kodrat wanita tidak dapat dikerdilkan.

Kecerdasan, gagasan, pemikiran serta ide-ide besar Kartini bagi kemajuan bangsa dan negara lah yang mampu membuka mata bangsa Indonesia zaman dulu bahwasanya Hawa tercipta bukan sekedar untuk menemani Sang Adam.

Dengan sentuhan feminisme seorang wanita, ide, gagasan dan pandangan kaum hawa, tak jarang dapat memecahkan kebuntuan sebuah problemantika pelik, sehingga muncul keputusan yang rasional untuk dijadikan sebuah kebijakan.

Perlu dicatat, sosok R.A Kartini yang kita kenal sebagai pahlawan nasional sekaligus tokoh emansipasi perempuan Indonesia, ternyata memiliki perhatian khusus terhadap persoalan korupsi yang terjadi pada zamannya.

Kegelisahan akan bahaya korupsi yang perlahan mulai dianggap budaya oleh anak bangsa, jelas terlihat dari guratan pena dalam surat yang R.A Kartini kirim kepada Estella Zeehandelar, sahabat penanya di Belanda. Dalam lembaran kertas itulah, tersirat betapa bencinya R.A Kartini hingga mengutuk praktik korupsi yang dilakukan oleh pejabat negara ketika itu.

“Kejahatan yang memang ada atau lebih baik yang merajalela ialah hal menerima hadiah yang saya anggap sama jahat dan hinanya dengan merampas barang-barang milik rakyat kecil,” ungkap Kartini kepada Estella Zeehandelar.

Wajar dan memang sangat beralasan jika Kartini kala itu, sangat gelisah melihat semakin menjamurnya korupsi di tanah air, mengingat kejahatan kemanusiaan ini bukan sekedar merugikan keuangan atau perekonomian negara semata.

Korupsi dapat merusak akal sehat, jiwa dan mental pelakunya, mudah menular serta memapar orang-orang yang minim integritas, defisit moral dan akhlak, hingga pada akhirnya dapat merusak bahkan menggagalkan tujuan bernegara suatu bangsa.

Melihat fakta ini, jelas wanita yang memiliki watak serta kepribadian seperti R.A Kartini, memiliki andil yang sangat besar dalam membentuk, menentukan arah, tujuan dan masa depan bangsa, mengingat dari rahim mereka lah, akan lahir calon-calon generasi penerus serta pemimpin ANTIKORUPSI di negeri ini.

BACA JUGA :  Kejaksaan Agung Luncurkan Buku dan Mengulas Kinerja Jaksa Agung

Bukan sekedar melahirkan atau memenuhi kebutuhan jasmani anak-anaknya, wanita yang memiliki ruh Kartini tentunya akan senantiasa mengisi rohani buah hatinya, dengan nilai-nilai ketuhanan, agama, moral, etika, kesederhanaan dan kejujuran dalam proses ‘asah asih dan asuh’ sang buah hati.

Hanya memberi namun tak pernah berharap kembali, kasih sayang tulus ibu yang tak terhingga sepanjang masa inilah, menjadi pondasi awal pembentukan kepribadian, integritas dan karakter kuat anak-anak bangsa di republik ini, agar menjadi generasi penerus ANTIKORUPSI.

Masa depan suatu bangsa, sebagian besar terletak pada kaum perempuan, karena peran ibu sangat penting dalam mendidik dan membentuk karakter seorang anak menjadi kuat, disiplin, jujur serta ber-ahlak mulia, yang ke depan akan menjadi pemimpin bangsa.

Dalam ajaran Islam, Baginda Rasulullah SAW memiliki pandangan bahwasanya wanita adalah sosok dibalik hebat suatu bangsa di didunia. Sabdah Rasulullah: fainnal jannata tahta rijliha yang artinya “Berbaktilah kepada ibu karena surga itu di bawah kakinya.”

Seiring perjalanan zaman, Hadis Nabi Besar Muhammad SAW ini telah menjadi peribahasa yang mengandung arti bahwasanya masa depan seorang anak, generasi masa depan bangsa, ditentukan oleh langkah kaki ibu, kaum wanita.

Andil besar kaum hawa bagi kemajuan suatu bangsa dan negara, juga banyak dimuat serta di ajarkan oleh seluruh agama dan aliran kepercayaan yang diakui oleh umat manusia di dunia.

Melihat hebatnya R.A Kartini, catatan kelam sejarah hingga kondisi beberapa negara karena korupsi dan andil serta peran nyata kaum hawa bagi peradaban bangsa, jelas KPK membutuhkan sumbangsih wanita, dalam segenap upaya pemberantasan korupsi yang telah berurat akar di republik ini.

Syukur Alhamdulillah, tidak sedikit wanita ANTIKORUPSI yang berani memilih menantang perilaku koruptif serta kejahatan korupsi, meski teman, sahabat, bahkan saudara atau anggota keluarganya sendiri, terlibat dalam kejahatan kemanusiaan ini.

Banyak kaum hawa yang ingin terlibat dalam upaya pemberantasan korupsi bersama KPK besama eksponen-eksponen bangsa ANTIKORUPSI, yang dapat dilihat dari semakin tingginya animo Kartini-kartini tanah air sebagai agen pembangun budaya Anti Korupsi.

Berbagai latar belakang mulai dari ibu rumah tangga, pedagang, guru, abdi negara, wanita karir di pemerintahan atau swasta, hingga istri-istri pejabat negara, kami ajak dalam program PAKU INTEGRITAS yang KPK laksanakan sejak tahun lalu menyasar ke 10 Kementerian Lembaga dan Tahun 2022 ini kepada 20 Kementerian Lembaga, dengan melibatkan para istri pejabat Kementerian Lembaga tersebut.

Program PAKU INTEGRITAS  yang  merupakan salah satu program unggulan KPK  juga akan dilanjutkan di tahun 2023 dengan melibatkan  6 Kementerian Lembaga, 36 penjabat gubernur,  bupati dan walikota. Program paku integritas yang menitiberatkan pada  Peningkatan nilai nilai integritas kepada Penyelenggara Negara akan dimulai pada bulan Mei 2023.

Tidak hanya sebatas itu, KPK juga akan melibatkan para istri Gubernur, PLT Kepala Daerah untuk mengikuti Program Paku Integriras. Hal ini mendapat dukungan dan sambutan hangat  karena kita  memiliki satu visi serta satu misi yang sama, yakni NKRI harus bebas dan bersih dari kejahatan korupsi.

Menanamkan dan mengajarkan budaya ANTIKORUPSI sedari dini dalam keluarga, berani mengingatkan teman, sahabat saudara hingga suami agar tidak coba-coba korupsi, menerapkan perilaku jujur dan hidup sederhana adalah contoh hal-hal kecil yang biasa dilakukan oleh agen-agen Pembangun Integritas di lingkungan keluarga dalam kesehariannya.

Apa yang dilakukan oleh agen-agen Pembangun Integritas ini tentunya akan membentuk cluster-cluster ANTIKORUPSI seantero negeri, sehingga Insya Allah dapat mengakselerasi pergeseran budaya korupsi menjadi ANTIKORUPSI, dan menjadi trend atau gaya hidup bangsa di republik ini.

Kembali ke Peringatan Hari Kartini, dengan segala keterbatasan, beliau mampu membuktikan bahwasanya wanita bukanlah sosok yang lemah secara ide, gagasan, serta pemikiran. Kaum Hawa dapat menunjukkan rasionalitas seperti kaum Adam dalam kehidupan berbangsa dan bernegara.

Sudah sepatutnya, kita bersyukur dengan warisan luhur peninggalan R.A Kartini yang tak lekang oleh waktu, terus menginspirasi generasi demi generasi sejak zaman dulu hingga masa kini, agar selalu memberikan hal terbaik bagi bangsa, negara dan rakyat Indonesia.

Selamat merayakan Hari Kartini, semoga teladan R.A Kartini senantiasa mendenyutkan detak jantung Kartini-kartini zaman now, beresonansi menciptakan gelombang besar semangat ANTIKORUPSI dalam jantung serta urat nadi seluruh anak bangsa di republik ini, agar Indonesia benar-benar bersih dan bebas dari praktik-praktik korupsi.

Bebas dan bersihnya Indonesia dari kejahatan korupsi, merupakan manifestasi untuk mewujudkan Indonesia yang sejahtera, maju, cerdas, aman dan damai sentosa dari Sabang sampai Merauke, mulai Miangas hingga Pulau Rote, dimana kemajuan Negara Kesatuan Republik Indonesia (NKRI) dapat terwujud apabila korupsi benar-benar sirna dari bumi pertiwi.

 

BERITA TERKAIT

BERITA TERBARU

Pantai Balekambang dan Ngliyep Siap Sambut Wisatawan Libur Lebaran

MALANG, HARIAN- NEWS Com – Pantai Balekambang dan Ngliyep, dua ikon wisata di Malang yang dikelola oleh Perumda Jasa Yasa, telah bersiap untuk menyambut...

Puskesmas Ramah Anak Tulungagung Adalah Puskesmas Beji

TULUNGAGUNG, HARIAN-NEWS.com - Puskesmas Beji, Boyolangu, Kabupaten Tulungagung, Jawa Timur terus melakukan inovasi untuk meningkatkan layanan kesehatannya, khususnya bagi anak-anak. Sebagai puskesmas rujukan ramah anak, Puskesmas...

Posbindu Desa Krosok Sendang Gelar Pemeriksaan Gratis

Posbindu Desa Krosok Sendang Gelar Pemeriksaan Gratis TULUNGAGUNG,HARIAN-NEWS.com - Dalam upaya antisipasi penyakit tidak menular, Posyandu Desa Krosok, Kecamatan Sendang, Tulungagung, Jawa Timur mengadakan Pos...

“Transparansi Dana BOS SMPN 1 Rejotangan, Dipertanyakan?”

  TULUNGAGUNG HARIAN - NEWS.com - Peningkatan nominal Dana Bantuan Operasional Sekolah (BOS) yang seharusnya membawa kabar baik, kini justru menimbulkan tanda tanya besar terkait...

Waspada DBD, Kepala Puskesmas Pagerwojo Ajak Warga Beraksi

  TULUNGAGUNG, HARIAN-NEWS.com- Menghadapi ancaman Demam Berdarah Dengue (DBD), Puskesmas Pagerwojo, Tulungagung, Jawa Timur berinisiatif melakukan langkah-langkah pencegahan. Umi Rahayu Ningsih, Kepala Puskesmas Pagerwojo bersama Dokter...

Sambut Ramadhan, SMP Negeri 1 Kauman Tulungagung Bagikan Takjil dan Buka Bersama

Sambut Ramadhan, SMP Negeri 1 Kauman Tulungagung Bagikan Takjil dan Buka Bersam TULUNGAGUNG, HARIAN-NEWS.com - Pada hari Jum'at, 29 Maret 2024, SMP Negeri 1 Kauman,...

Hasil Sidak Sekda Sidoarjo Jelang Idul Fitri 1445: Mamin Aman dan Berkualitas

SIDOARJO, HARIAN-NEWS.com - Dr. Fenny Apridawati, M.Kes., Sekretaris Daerah Kabupaten Sidoarjo, Jawa Timur melaksanakan sidak makanan dan minuman pada Rabu, 26 Maret 2024. Sidak...

Puskesmas Beji Bergerak Cepat Hadapi Lonjakan Kasus DBD

TULUNGAGUNG, HARIAN-NEWS.com - Di tengah musim penghujan, Tulungagung menghadapi tantangan serius dalam mengendalikan penyebaran demam berdarah dengue (DBD). UPT Puskesmas Beji telah mengambil langkah...

SMP Negeri 5 Tulungagung Raih Prestasi di Lomba Poster Tingkat Kabupaten

TULUNGAGUNG , HARIAN-NEWS.com- Dalam sebuah pencapaian yang membanggakan, SMP Negeri 5 Kabupaten Tulungagung berhasil meraih juara kedua dalam lomba poster tingkat SMP se-Kabupaten Tulungagung....

Bupati Rini Ungkap Laporan Paripurna Dewan Saat Lantik Pejabat Administrator dan Pengawas

BLITAR, HARIAN- NEWS.com – Bupati Blitar Rini Syarifah melaksanakan Pelantikan dan Pengambilan Sumpah/Janji Jabatan Administrator dan jabatan Pengawas di Lingkungan Pemerintah Kabupaten Blitar,...

Ketua Dewan Suwito Saren Menghimbau Masyarakat Kabupaten Blitar Waspadai Cuaca Ekstrem

BLITAR, HARIAN - NEWS .com – Cuaca ekstrim saat ini yang melanda Kabupaten Blitar dan sekitarnya harus diwaspadai.Hal ini diungkapkan, Ketua DPRD Kabupaten Blitar,...

Takmir Masjid Salsabila : Iman dan Taqwa Wujudkan Profesionalitas Kerja Karyawan Perumda Tirta Kanjuruhan Malang

KABUPATEN MALANG, HARIAN-NEWS.com - Salah satu bangunan pendukung yang berada di area perkantoran Perumda Tirta Kanjuruhan, adalah adanya Masjid Salsabila yang berdiri disisi selatan...
spot_img
spot_img

BERITA TRENDING